Suka Duka Jadi Anak (Kelas Dua) SMA

Masa-masa SMA katanya adalah masa sekolah yang paling indah, paling manis, dan paling menyenangkan. Dan, aku setuju dengan pendapat itu.

(Idealnya) kita ngerayain sweet seventeen waktu kelas dua atau tiga SMA. Sweet seventeen ini cuma sekali seumur hidup (iyalah!), dan ketika kita udah melaluinya kita udah dianggap dewasa. Bagi yang punya pacar ataupun enggak, sweet seventeen biasanya manis banget. Contohnya aku, waktu ultah ke-17 bulan Agustus lalu. Biasanya ulang tahunku nggak pernah dirayain dengan potong kue atau apapun itu ya, emang dasarnya aku yang nggak suka sih.. Tapi waktu ultah ke-17, sahabat dan keluargaku ngasih kue :') Aku menghargai banget :) Walaupun aku jomblo, banyak yang sayang kok :')

Tahun lalu aku naik ke kelas dua SMA. Aku udah ninggalin pelajaran yang nggak ada di jurusanku. Tapi di kelas dua ini aku keenakan.. Ngerasa udah masuk jurusan yang dipengenin, terus jarang belajar. Aku banyak menghabiskan waktu buat main keluar dan jarang merhatiin guru. Alhasil nilai rapor semester satu anjlok. Padahal nilai rapor semester satu sampai lima dibutuhkan untuk seleksi masuk perguruan tinggi lewat jalur undangan. Kalaplah aku..

Padahal di kelas dua SMA biasanya lagi akrab-akrabnya temenan. Keenakan main sama temen (mungkin), jadinya nilai turun. Dulu, jaman kelas satu belum begitu kenal kecuali sama temen satu SMP. Mau main masih canggung. Masih sering flashback ke masa SMP, terus nggak bisa move on. -_-

Abis naik ke kelas dua SMA, tetep aja sih butuh penyesuaian. Mau main sama temen sekelas, eh dianya main sama temennya pas kelas satu dulu (?). Emang nasib nggak punya temen...

Tapi pastinya lama-lama kita bisa menyesuaikan diri dan berbaur dengan lingkungan. Apalagi ternyata temen-temenku di kelas dua ini pada asyik semua :D Sumpah aku nggak nyesel bisa ditempatkan oleh Allah SWT di kelas XI IPA 2. Yah, meskipun aku sering jadi bahan bullying, aku tetep ikhlas :')

Kadang kita main bareng ke rumah salah satu temen (jarang ding -_-). Kadang kita kompak banget ngebully guru, sampe gurunya jengkel dan pernah marah di kelas. Pernah juga kita ngerayain ulang tahun guru :') Kita kompak kalo berangkat sekolah pasti siang semua, sampe jam 7 pagi kelas masih kosong melompong. Kalo jam kosong dan nggak ada tugas, kita pasti rame di kelas, ada yang dengerin musik, nonton film, main remi... *ups :p Kalo ada tugaspun kita pasti dengerin musik, nonton film, dan.... *siap dijitak*. Kalo ada tugas kita kerjain bareng-bareng, bukan nyontek tapi kerjasama :)) Lop yu pul, Elvacto!

Tapiii...

Di masa SMA ini juga kita dituntut untuk mulai memikirkan masa depan. Besok mau ke mana sehabis lulus SMA, mau jadi apa, mau kerja di mana, mau nikah umur berapa, sama siapa.. ._.

Dan aku masih bingung dengan semua itu. Aku belum punya target yang bener-bener aku rencanain. Padahal seperti yang aku sebutkan di atas tadi, nilai di SMA ini bisa dipakai buat masuk perguruan tinggi negeri. Kalo nilai rapornya bagus ya syukur kalo keterima undangan. Kalo nggak? Harus belajar lagi buat tes SBMPTN. Kalo masih gagal? Masih ada sih yang seleksi lewat jalur mandiri. Kalo masih belum diberi kesempatan?

Entahlah..

Saat ini aku masih belum mau mikirin itu. Bukannya aku nggak mau nentuin masa depanku mau gimana. Tapi aku nggak mau terlalu memikirkan itu, nanti malah terlalu terobsesi dan bikin pusing. Yang penting sekarang itu tetap menjalani hidup yang lebih baik lagi, belajar yang rajin biar nilai rapornya naik, dan tetep ngeblog! Oke sip. ;)

Komentar

  1. Sepengalaman juga nih sama saya, namanya juga anak sekolah pasti ngerasain, cuma rasanya aja yang beda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti semua ngerasain dan bakal bikin kangen, ya :)

      Hapus
  2. enakkan kelas 3 smk (seperti saya) ini uda tamat. tapi harus mikir masa depan juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, sma atau smk kayanya sama aja :D

      Hapus
  3. kalo setiap kali keinginan kita udah kesampaian misal udah dapet jurusan yang sesuai keinginan, upgrade lagi dengan impian baru. biar semangat menjadi lebih baiknya tetap terjaga. tapi dulu masa2 sekolah memang masanya main :D jadi nikmati aja ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener juga tuh, jadi nggak keenakan karena udah mencapai target ya :D

      Hapus
  4. Ntar pas udah kuliah juga ngerasain. Umumnya di semester akhir, seperti semester 7-8. Pas masa itu udah jarang ada kuliah bareng satu angkatan. Temen yang lain juga dah pada sibuk sendiri-sendiri, umumnya ngerjain skripsi. Terus kita juga mikir selepas lulus nanti ngapain. Intinya perpisahan itu selalu ada di setiap kebersamaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kuliah malah kayanya jarang seru2an bareng kaya pas sekolah ya..

      Hapus

Posting Komentar

Berkatalah yang baik atau diam.

Postingan Populer