Laman

Minggu, 22 Juni 2014

I'll Miss You, Elvacto!

Pernah nggak sih, kalian merasa nyaman banget sama suatu hal, tapi dalam waktu dekat, mau nggak mau kalian harus berpisah dengan hal itu?

Itu yang aku alami saat ini.

Hari terus berganti.. Nggak kerasa bentar lagi udah mau pembagian rapot aja. Takut banget rasanya mau tau hasil terakhirku selama di semester 4 ini.. :'(

Tapi yang bikin aku lebih sedih adalah bentar lagi aku bakal pisah sama teman-teman Elvacto (Eleven Exacta Two) di SMAN 1 Wates. Waktu kok cepet banget sih berlalu, sampe aku bernafas aja nggak kerasa. Tapi bener deh.. Kelas XI IPA 2 yang aku huni ini bener-bener menyenangkan. Aku sih nggak punya alasan yang bisa kuutarakan biar kalian mau baca tulisanku yang satu ini, soalnya aku juga nggak tau apa ini bakal jadi tulisan yang menarik atau enggak. Yang pasti aku cuma ingin cerita tentang betapa konyol dan gokilnya kelasku yang tinggal sebentar lagi kuhuni ini.

Sebelum lanjut ke bahasan selanjutnya, aku rekomendasiin buat dengerin lagunya Ipang yang judulnya 'Sahabat Kecil' dulu deh biar mantep :)

Pertama kali bergabung di kelas XI IPA 2, aku sebenernya nggak begitu yakin bakal punya temen yang akrab. Mengingat dulu di kelas X aku susah adaptasi x_x Tapi begitu kenal sama Elvacto (yah, meski harus PDKT beberapa bulan dulu), akhirnya aku bisa akrab sama temen-temen Elvacto.

Elvacto terdiri dari 23 ABG (Anak Bosen Gila) absurd, dengan watak, perilaku, dan hobi yang berbeda. Kali ini bakal aku ceritain sedikit satu persatu dari mereka sesuai sudut pandangku. Aku tulis sesuai urutan nomer KTP absen mereka.

1. Aini
Aini ini orangnya baik, bisa 'ngemong' (belum nemu Bahasa Indonesia yang pas --"), dewasa, peduli sama temen, dan asyik banget deh kalo diajak main. Aku suka berteman sama dia soalnya kaya dijagain gitu deh :') Tiap main ke Jogja seringnya sama dia. Ngafalin jalan-jalan juga gara-gara dia. Beli novel baru sama dia. Ngabisin duit juga sama dia --" Tapi, Aini kalo lagi bete atau mood-nya ancur, kelakuannya bisa lebih sangar dari badak bercula satu. Bayangin, aku pernah dilempar tempat pensil sama dia! Untung aku jago ngeles jadi nggak kena :p Aini juga hobi galau, tapi untungnya galaunya nggak lebay sih '-' Aini sekarang lagi naksir sama Mas-yang-jual-Ramen-di-deket-rumahku :p Ntar kalo dapet, bagi dua ya, Ai :p Aini juga suka ngeblog kaya aku. Yah, meski harus numpang wifi-an di rumahku -_-

2. Alvi
Alvi ini orangnya asyik, heboh, dan selalu jadi bahan bully. Dengan badannya mungil itu, dia selalu diejekin di kelas dengan bermacam ejekan, mulai A-Z. Tapi aku tau, Alvi rapopo :') Nggak ngebully Alvi, nggak rame! Di balik polahnya yang pecicilan itu, ternyata Alvi bisa nulis. Aku pernah baca cerpennya, bagus banget! Entah dia emang biasa bikin cerpen bagus, atau aku aja yang kebetulan baca cerpennya yang paling bagus ._.v

3. Anita
Ini dia, teman sebangkuku! Anita dan aku sama-sama kurus, jadi meja kami serasa luas banget xD Anita ini orangnya baik (terpaksa bilang), cerewet, heboh, alay, lebay, kaya bocah, dan suka banget teriak-teriak sampe kupingku budeg. Nggak heran sih, dia sendiri juga agak budeg --' Anita ini kalo lagi bahagia bisa salto sambil push up dan teriak-teriak nggak jelas. Dia suka nyanyi dengan suara sumbangnya di depan kelas. Tapi dia pernah bilang, kalo dia udah berusia 17 tahun nanti, dia nggak akan nyanyi di depan kelas lagi. Untungnya aku ingat perkataan dia itu!! Huahaha xD Tapi aku nggak suka kalo Anita lagi galau. Kadang galaunya heboh sampe teriak-teriak gaje, tapi kadang galaunya diem sampe nangis sesenggukan gitu '-' Aku tak mau melihatmu sedih, Nit. Sini aku suapin. '-' Anita ini juga suka ngeblog lho, tapi yang berkunjung ke blog-nya cuma aku wkwk :p Anita juga hobi makan kuaci. Dia emang siluman hamtaro.

4. Ane
Ane ini orangnya baik, agak pendiem, tapi sebenernya asyik juga. Ane ini hobi banget minta maaf untuk hal-hal kecil. Kadang-kadang aku jengkel juga --" Tapi sebenernya Ane anak baik :3

5. Dimas
Dimas ini menurutku orangnya asyik, lucu, tapi pendiem (?) :| jujur aja aku jarang ngobrol sama dia.. Tapi aku suka liat Dimas waktu main softball! Bikin jengkel gitu gayanya -_-

6. Dian
Kadang aku lupa kalo punya temen namanya Dian. Soalnya di kelas, aku biasa manggil dia Icun. Entah darimana asal mula panggilan tersebut.. aku cuma ngikut. Icun ini orangnya unyu banget :3 cantik, tapi kurang tinggi xD manis, tapi idungnya nggak keliatan '-' *aku juga ding* Icun orangnya baik, asyik, tapi kadang nyebelin -_-

7. Elma
Ini dia anak rantau dari Sidoarjo! Elma ini orangnya baik, asyik, lembut, hobi telat, tapi kadang oon gaje gitu juga -_- Elma itu gampang banget diajak main, kemanapun dia mau. Dan yang pasti, Elma itu yang paling punya 'modal' di antara teman-teman yang lain. Pernah ya, dulu waktu awal kelas sebelas, kan disuruh bikin administrasi kelas gitu karena dilombain, nah semua anak pada bikin di sekolah, eh dia pulang duluan terus pas berangkat lagi bawa makanan segrobak. Ckck

8. Fariz
Fariz ini orangnya nyebelin, kadang sok tau, sok bener, sok pinter, tapi sebenernya baik dan asyik juga. Kalo udah ngobrol sama Fariz, biasanya aku kebanyakan nggak ngerti soalnya dia lebih tau banyak. Eh, tapi aku nggak tau juga yang dia omongin itu bener apa nggak ._. Pokoknya kalo ngobrol sama dia, aku kebanyakan kalahnya, eh ngalah ding. Tapi ada satu hal yang nggak akan kulupa gara-gara Fariz. Pernah ya, aku pinjem novel Hunger Games punya Kakaknya Fariz. Abis baca, aku ketagihan dan pinjem novel seri keduanya: Catching Fire, lagi-lagi punya Kakaknya Fariz. Abis itu masih penasaran dan pengen baca novel seri ketiga: Mockingjay, eh malah nggak dikasih pinjem. Saking penasarannya aku sama kelanjutan ceritanya dan sifatku yang nggak sabaran juga, akhirnya aku nyari novel Mockingjay di beberapa toko buku di Jogja sama Aini. Tapi malah nggak dapet-dapet :( Akhirnya aku liat Mockingjay di Gramedia Malioboro, eh ternyata Boxset! Aku galau nggak nemu Mockingjay yang satuan. Akhirnya setelah dirayu Aini, aku beli tuh Boxset Hunger Games. Padahal kan seri 1-2 aku udah baca punya kakaknya Fariz! Asdfghjkl Aku ngabisin duit 300.000, soalnya sebelum itu aku beli novel The Cuckoo's Calling juga di Togamas -_- Sebenernya yang harus aku salahin itu Aini juga sih >.<

9. Fathan
Ini dia owner-nya toko jilbab ternama di Indonesia! Fathan itu orangnya cerewet banget. Entah dia ini cowok atau cewek, kok cerewet banget. Dia sebenernya baik, asyik, tapi kadang bikin orang lain emosi --" Fathan kalo lagi ngomong kaya dikejar kereta, cepet banget sampe kadang aku ha-he-ho nanggepinnya -_-"

10. Aryo
Aryo itu orangnya pinter, baik, tapi agak pendiem. Dia ini kadang aku gangguin kalo waktu UTS & UKK, aku serang pertanyaan bertubi-tubi xD Tapi nggak lagi-lagi kok, aku tobat '-'

11. Lajeng
Ini aku sendiri ._. Aku nggak bisa menilai diriku sendiri.. Biarlah nanti kawan-kawanku yang menilaiku di kolom komentar :D

12. Lukman
Lukman ini orangnya nyebelin banget! Omonganya ceplas-ceplos, ngawur, tapi kadang ada benernya juga. Dia ini hobi banget nyuruh aku buka KopSis, padahal ntar jajannya juga dikit doang -_-

13. Lu'lu'
Namanya harus pake tanda petik dua kali loh! Temenku ini orangnya pinter banget, baik, hobi telat, dan dewasa. Jarang banget aku liat dia galau atau sedih gara-gara pacarnya.. Kayanya awet terus gitu. Atau.. mungkin dia sebenernya pinter menyembunyikan kesedihannya, ya? Hmm..

14. Mifta
Mifta itu orangnya asyik, baik, pinter, dewasa, tapi kadang gaje juga. Mifta ini kadang bisa bijak gitu deh.. Padahal kalo dilihat dari umurnya, dia masih anak ingusan -_- Tapi Mifta kadang juga suka galau. Dan kalo galau, dia bisa diem seharian. Nggak seru deh..

15. Nashrul
Ini dia ketua suku Elvacto! Dia ini kadang bertanggung jawab, ya namanya juga ketua suku. Kadang dia baik, suka nraktir :p Dia ini otaknya lumayan pinter sebenernya, tapi entah mengapa dia lebih pinter curangnya ._. Tapi aku paling jengkel sama kumisnya, dan juga hobi ngupilnya. Ieuww..

16. Indah
Indah ini orangnya gaje, sering bikin jengkel, bikin naik darah, tapi pinter. Mungkin dia ini DDR.. '-' Kalo ngomong sama dia bisa hhhhhh *sigh* capek dan cepet emosi. Abisnya dia ini polos banget dan ah entah deh apa yang dia pikirin -_- Indah sering banget jadi bahan bully di kelas. Abisnya oon sih.. Padahal sebenernya dia baik dan lucu.

17. Sari
Sari ini punya saudara kembar, tapi untung nggak sekelas. Mereka sama-sama pinter banget dan heboh. Tapi Sari lebih heboh sih.. Dia ini kalo udah ngebahas Korea, nggak akan selesai deh. Dia juga sok bisa bahasa Korea gitu. Tapi dia ini asli pinteeeeerr banget! Mungkin dia punya warisan otak dari Hermione Granger :') Sari ini gampang banget dapet nilai sempurna di kelas. Tapi kalo cuma dapet nilai 8, dia bisa nangis loh. Tapi setiap orang ternyata punya kelemahan dan kelebihan.. Sari emang pinter, tapi dia ini ceroboh banget. Tali sepatu sering lepas, males dibenerin; buku paket penuh coretan catetan, bukannya nyatet pake buku tulis; uang kas kelas asal dimasukin tempat pensil, nggak ditata -_-

18. Riyam
Riyam ini orang yang paling aku nggak suka di kelas! Aku nggak suka abisnya dia sok. Haha bercanda. Aku emang suka pura-pura jahat sama dia. Tapi bercanda doang kok, beneran. Riyam ini orangnya baik, pinter, tapi nyebelin. Hobinya cari gara-gara sama aku. Dia pernah bolos sekolah cuma gara-gara hujan! *ketawa jahat* Eh, Riyam ini penggemarnya Putu Gede, lho.. Ituu pemain bola U19.

19. Rosa
Rosa ini anaknya baik, tapi agak pendiem. Dia ini kadang gaje juga. Hobinya ndengerin lagu campursari -_- Dia juga sama aja kaya Riyam, ngefans sama pemain bola U19 -_-

20. Talitha
Talitha itu orangnya asyik, baik, pinter, tapi kadang gaje. Dia kalo ngomong sering nggak jelas gitu. Apalagi ditambah pake behel, tambah ribet ngomongnya. Aku sering kasihan kalo liat dia lagi makan, kesusahan! Aku suka banget ngebully Talitha. Apalagi kalo dia lagi galau karena gebetannya. Pasti aku tanya, "Gebetan yang mana, Tal?" :p Abisnya gebetannya banyak banget. Dari temen sekecamatan, temen seangkatan, kakak kelas, adik kelas, penjaga sekolah, tukang parkir, semuanya digebet! Ckck.. tobatlah, Tal.

21. Yosafat
Yosafat itu anaknya baik, asyik, tapi kadang nyebelin. Yang paling bikin aku sebel adalah, aku beberapa kali ngasih jawaban ke dia pas ulangan tapi nilai dia jauh lebih bagus dari aku. Sakitnya tuh di siniii... *nunjuk hati* :'( Tapi Yosa itu baik. Elvacto beberapa kali pesta melon dan semangka hasil kebun punya Yosa :3 Yosa juga yang bikin aku hobi judi -_- Eh, nggak ding. Cuma main doang, nggak pake taruhan '-' Dari poker sampe remi, dia yang ngajarin ._.

22. Yudha
Yudha itu orang yang paling sering telat di kelas. Maklum, dia kan PNS, masuk siang -_- Dia ini orangnya baik, asyik, tapi nyebelinnya minta ampun. Aku ilfeel kalo dia mulai niruin gaya panggung Duta SO7 di depan kelas. Aku juga sebel kalo dia bisa nonton SO7 manggung -_- Dia kalo ada acara main sekelas paling punya modal, tapi kalo pas jajan sering ngutang *ups :x

23. Zikrul
Last but not least! Zikrul ini anaknya baik, pinter, dan pendiem. Dia ini ketularan virus Koreanya Sari. Zikrul ini kemungkinan anak yang paling rajin, soalnya sering jadi anak pertama yang dateng ke kelas di antara teman-teman yang lain. Abisnya Elvacto ini pada males berangkat pagi, sih. Yang dateng paling pagi juga udah jam 7. Ckck

Hmm.. Capek banget nulis tentang anggota Elvacto yang gaje ini.. Tapi aku seneng! Soalnya selain aku bisa cerita tentang absurdnya kawan-kawanku ini, aku jadi punya catatan yang akan selalu kuingat dan bisa dibaca lagi dan lagi.

Aku nggak akan pernah lupa keseruan bareng Elvacto selama satu tahun ini. Entah kenapa, di antara semua temen-temen kelasku dari jaman SD, cuma Elvacto yang paling seru. Aku bisa akrab sama sebagian besar anggotanya, sering main ke mana-mana bareng, ngerjain tugas bareng, dan bikin marah guru juga bareng :') Waktu pelajaran Bahasa Inggris, biasanya satu meja ada satu buku paket dipake empat orang. Waktu ulangan Fisika, satu kelas sibuk tengak-tengok cari jawaban. Waktu pelajaran Ketrampilan bukannya bikin pesawat malah nonton film. Waktu pelajaran Seni Rupa bukannya masuk kelas malah main laptop sambil internetan. Waktu istirahat, pasti mereka kompak nyuruh aku buka Koperasi -_-

Bukannya aku pilih-pilih temen dan nggak mau adaptasi sama yang lain.. Tapi rasanya aku udah nyaman sama kelasku sekarang dan nggak mau ganti temen lagi. Naik kelas tanpa ganti temen bisa nggak sih, Pak Guru, Bu Guru? ._.

Tapi mau nggak mau, aku harus berpisah sama teman-teman di Elvacto. Huaaa.. Satu tahun yang amat sangat menyenangkan! Sayang banget akrabnya baru sekitar pas semester dua, eh sekarang udah harus pisah. :(

Sadar nggak kalo kalian udah baca tulisan sepanjang enam halaman? Ih, ini tuh bisa lebih panjang lagi tau, kalo aku kemarin ikut #ElvacTour #ElvactoDay ke Gua Pindul. Tapi sayangnya aku nggak ikut T.T

Terima kasih untuk pertemanan yang menyenangkan selama satu tahun ini, ya. Aku harap pertemanan kita nggak cuma sampai di sini. Aku minta maaf, aku banyak salah sama teman-teman Elvacto. Sering cuek, pelit, galak, dingin -_- Jangan kapok berteman denganku, ya. Aku akan merindukan kalian :')

Bersamamu kuhabiskan waktu
Senang bisa mengenal dirimu
Rasanya semua begitu sempurna
Sayang untuk mengakhirinya
Janganlah berganti
Tetaplah seperti ini

Selasa, 10 Juni 2014

Terkadang Aku Bertanya

Terkadang aku bertanya-tanya

Di antara tarik-menarik seru dan sifat tak ingin mengalah mereka

Apakah dulu
ketika masih balita
kelakuanku pun sesusah itu untuk diatur?

Namun
Hanya tawa yg ia lontarkan
sebagai jawaban

Terkadang aku bertanya-tanya

Di antara rengekan manja dan sifat cari perhatian mereka

Apakah dulu
ketika masih balita
kelakuanku pun segenit itu?

Lagi
hanya tawa yg ia lontarkan
sebagai jawaban

Terkadang aku ingin sekali bertanya

Di antara riuh tangis dan teriak tanya di mana orang tua

Apakah dulu
ketika masih balita
aku pun bertanya di mana bunda?

Kurasa
aku takkan diberi tawa
Kuyakin
satu kata pun tiada

Minggu, 08 Juni 2014

Akibat Penundaan

Selamat malam para pembaca setia.

*krik*
*hening*
*nggak ada pembaca setia*



Beberapa hari ini, aku nggak nulis di blog, nih. Maaf ya :( Soalnya aku lagi UKK.
*so what?*
*padahal main twitter*


Aku mau cerita. Aku kemarin Kamis UKK Matematika. Jadwalnya sih Matematika sama Seni Budaya, tapi Seni Budaya cuma ngumpulin tugas aja jadi bisa pulang duluan \^^/

Tapi ternyata aku nggak bisa pulang duluan -.-

Lu ngapain? Dihadang penjaga kantin karena ngutang?

Bukan, oy! Lebih parah dari itu. Aku remidi ulangan harian PKn.

Oh. Ya, terus? Bukannya udah biasa?


Sialan.
*backsound lagu The Rain - Terlatih Patah Hati*
*tapi liriknya diganti : Dapet nilai yang pas-pasan, sudah biasa. Remidi tiap ulangan, sudah biasa~*
xD


Jadi gini.
Beberapa hari lalu, aku diminta -lebih tepatnya dipaksa, sih- untuk ikut lomba cerdas cermat koperasi. Aku anak polos bendahara koperasi yang nggak tahu menahu seluk beluk koperasi, yang cuma ikut ekskul koperasi karena males sama ekskul yang lain, dipilih kawanku untuk ikut lomba cerdas cermat. Padahal aku nggak cerdas, apalagi cermat. Aku belum pernah ikut gituan.. Nggak punya pengalaman, dan nggak pede di depan orang banyak.

Tapi aku tetep terima sih. Yah, coba-coba aja. Buat pengalaman gituh. Bertiga, sama temenku dan adik kelasku. Lumayan kan kalo berhasil, aku bisa ngerasain pertama kalinya pegang piala, yah walaupun buat bertiga. Lumayan juga kalo dapet sertifikat, terus bisa dipake tambahan nilai pas daftar PTN. *btw, emang bisa?*

Akhirnya aku dikasih tau apa materi yang diujikan di lomba yang akan digelar tanggal 31 Mei. Dan, wow. Banyak. Banget. Materinya tentang UU Koperasi. Mampus gue. Masalahnya aku nggak bisa -nggak ahli- masalah hafal-menghafal. Berapa lapis? Ratuuusaan!

Aku selalu bersembunyi di balik topeng ANAK IPA kalo ditantang menghafal. Anak IPA (biasanya) identik dengan nggak begitu mahir masalah hafalan, tapi jago kalo bidang hitungan. Nah, masalahnya aku salah persembunyian. Aku nggak bisa menghafal, nggak bisa menghitung juga --" Aku memang kacau.

Akhirnya, semalam sebelumnya, materi menghafal UU yang bikin mata jadi merah itu kita bagi tiga. Tapi tetep semuanya harus dipelajari. Dan apakah aku berhasil menghafalkannya? Tentu saja tidak. Apalagi menghafalnya dadakan. Mana bisa. Apalagi sebelum itu aku didera ulangan harian bertubi-tubi karena udah deket sama UKK. Sama sekali nggak konsen menghafal UU.

Dan parahnya lagi, pada hari Minggu kuturut Ayah ke kota di mana lomba cerdas cermat dilaksanakan, aku harusnya ada ulangan harian PKn. Dan itu  materinya lumayan sama kaya materi lomba, sama-sama bikin pening. Ulangan PKn itu berarti harus menghafalkan setiap materi, setiap kalimat, setiap kata, bahkan titik koma dan harokatnya (?) untuk bisa dapet nilai tinggi. Dan Alhmadulilah, aku selalu berhasil melewatinya.

Tapi karena dapet tugas buat ikut lomba, aku jadi ijin sehari nggak ikut pelajaran. Dan otomatis aku nggak ikut ulangan harian. Otomatis juga aku nggak belajar.

Di sinilah awal penderitaanku benar-benar dimulai *sebenernya dari tadi sih*.

Setelah semalaman mencoba menghafal plus bangun sebelum subuh buat mencoba menghafal lagi, akhirnya aku cuma berhasil hafal satu per sepuluhnya aja -_- Nggak banget emang. Langsung deh aku berangkat ke sekolah, takut telat. Eh, ternyata pada belum dateng.

Akhirnya pukur 7 setelah semua datang dan pembina juga siap, kami bertandang ke Pemda, tempat dilaksanakannya lomba. Dan kalian tahu apa yang terjadi??

Penjaga di sana bilang kalo lombanya ditunda. Lombanya ditunda. Ditunda. DITUNDA. *emang sengaja diulang biar dramatis* Katanya pemberitahuan sudah diantar tadi pagi. Sudah diantar dan kami nggak tahu, men! Dan aku udah nggak mau tahu lagi ditunda sampe kapan. Aku udah mutung, kagol. Entah kedua kata itu maknanya apa kalo ditranslate ke bahasa Indonesia..

Aku kembali ke sekolah dan DOR! Kalo aku masuk kelas, berarti aku ikut ulangan PKn. Padahal aku belum belajar sama sekali. Ooohhh...

Akhirnya aku bolos jam sebelum pelajaran PKn buat belajar dulu, mumpung surat ijin masih ada. Hihi curang banget. Padahal materi PKn itu ya, njelimet banget buat diapalin. Harus perkata. Aku mencoba sekuat tenagaku untuk menghafal, ditemani kawanku yang ikutan bolos xD

Dan tibalah waktu ulangan harian...
Aku bisa ngerjain sebagian besar, alhamdulilah! Tapi aku gagal total di nomor terakhir. Dan aku akhirnya harus remidi. Remidi. Ngulang ulangan. Sendirian. Asdfghjkl

Akhirnya aku mendekam di kantor guru seusai UKK Matematika hari Kamis lalu demi memperbaiki nilaiku. Hm..

Semua ini gara-gara lomba cerdas-cermat yang ditunda. Mana tahu kan kalo bakal ditunda. Ahh, jengkel banget rasanya.

Tapi aku mencoba sadar bahwa setiap kejadian ada hikmahnya. Setiap yang diturunkan Allah pasti ada manfaatnya.

Dan aku belajar dari kejadian ini, bahwa seharusnya aku harus rajin belajar sebagai pelajar. Harus belajar dari jauh-jauh hari sebelum ulangan. Jadi kalo ada ulangan dadakan nggak akan kaget. Kalo aku belajar PKn jauh-jauh hari, pasti aku nggak akan remidi meski udah ditambah hafalan materi untuk lomba.

Jangan pernah nunda pekerjaan. Karena kita nggak pernah tau apa yang akan terjadi esok hari.

Sekian ceritaku kali ini. Semoga kalian dapat mengambil hikmahnya. See you!