Laman

Jumat, 23 Mei 2014

Antara Cita-Cita dan Realita

Siang tadi sepulang sekolah, aku duduk manis di depan meja laptop. Sambil mepet-mepetin laptop ke tembok gitu, biar sinyal Wi-Fi-nya nyantol. Ya maklum, pelajar kere yang nggak punya modem gini, yang kepikiran ya cuma nyolong sinyal Wi-Fi punya klinik sebelah. Ihik..

Abis nyantol tuh sinyal, aku jalan-jalan dari satu blog ke blog lain, istilahnya Blogwalking gitu. Buat silaturahmi sama tetangga-tetangga blog. Emang udah kebiasaan gitu kalo main internet pasti buka blog. Kalo nggak ada ide buat ditulis, maka aku baca-baca aja tulisan teman-teman. Kali aja terus dapet inspirasi. Tapi tenang, aku nggak copas lho. :))

Setelah beberapa halaman aku lewati, akhirnya aku tiba di rumah online-nya kawan sebangkuku, namanya Anita Rahayu. Iya, emang blog punya doi sengaja nggak aku kunjungin sejak pertama kali aku buka Google Chrome. Abisnya doi belum pernah ngasih komentar di tulisan blog-ku, jadi males gitu deh. #Kode

Nah, di blog punya doi, aku nemu tulisan INI. Tulisannya emang acak-acakan gitu *digebug*, tapi doi bikin aku sadar juga kalo masalahku sama dia mirip. Kita sama-sama gaje. Kita punya banyak cita-cita, banyak mimpi, banyak harapan di masa depan, tapi (kayanya) usaha kita buat meraih itu semua sangat amat kurang sekali.

Kamu, iya kamu. Kamu pasti punya cita-cita kan? Nah, gimana rasanya kalo suatu hari usaha yang kamu lakukan untuk meraih cita-cita itu kurang maksimal. Pasti sakit, kan?

Jadi gini.. Sebenernya aku belum tau cita-citaku apaan. Ehm, kalo kamu juga kaya gitu, berarti, SELAMAT! Anda termasuk orang-orang yang kece! Eh, bukan. Sebenernya aku kasihan sama diriku sendiri. Aku nggak (mungkin, belum) tahu apa cita-citaku, apa kemampuanku, apa yang aku pengen jalani besok kalo udah dewasa..

Kalo ditanya, "Cita-cita kamu apa?". Aku bakal diam selama seminggu, terus baru jawab, "Masuk surga."

Pasti semua orang punya cita-cita. Aku juga punya.

Lho, tadi katanya belum tahu?! Gimana sih?

Aku punya cita-cita. Tapi sampe sekarang masih ganti-ganti gitu. Belum punya keinginan yang kuat dalam satu bidang.

Dulu waktu masih usia TK, aku kepengen jadi orang kantoran. Gara-gara liat Tanteku kerja di Pemda, aku jadi kepengen. Kayanya keren gitu, pake seragam terus duduk di depan komputer. Dulu aku mikirnya orang kantoran itu kerjaannya enak, cuma tanda-tangan doang. Sekarang aku tahu kalo mau tanda tangan doang jadi artis aja -_-

Masuk SD, cita-citaku ganti. Aku kepengen jadi guru matematika. Abisnya dulu nilai matematikaku bagus, jadi kepingin gitu ngitung-ngitung terus. Sekarang di SMA nggak lagi. Malah menghindar. Makin gede, otakku makin bisa nalar juga. Ternyata matematika nggak sekadar berhitung satu sampai sepuluh, tapi ada aplikasinya. Ya, kamu taulah, yaa.. Kaya logaritma, fungsi, limit, turunan, suku banyak, suku dikit, suku dayak, suku asmat.... Asdfghjkl.

Di SMP, kepingin jadi pelukis. Soalnya dulu (menurutku) hasil gambarku bagus. Ya, itu penilaian subyektif sih. Siapa juga yang nilai hasil kerjanya sendiri nggak bagus?! Abis itu ganti pengen jadi pengusaha.. Entah pengusaha apa aku lupa juga -_-"

Di SMA sekarang ini, cita-cita aja susah dipikirin, apalagi mikirin pacar... Eh.. Salah fokus.

Semakin dewasa kita, semakin banyak beban pikiran.

Sekarang aku nggak cuma mikirin kesenangan atau kepengin kaya orang lain buat nentuin cita-cita. Aku harus ngeliat bibit-bobot dulu. Iya, kaya milih suami. Eh, pacar aja, deh. Keinginan harus ada, kemampuan harus bisa. Milih A tapi nggak suka ya buat apa? Mending kalo suka tapi belum bisa, itu bisa dipelajari.

Nah.. Masalahnya aku nggak tau passion-ku di bidang apa. Aku suka beberapa hal, tapi nggak bisa-bisa banget, nggak canggih. Aku suka ngegambar. Tapi bagusnya cuma kalo mood juga bagus. Aku suka nyanyi. Tapi di kamar mandi doang. Aku suka nulis. Tapi sering mentok di tengah perempatan. Aku suka berhitung. Tapi kalo ngitung bintang nggak sanggup. Aku suka ngomong di depan orang banyak, tapi cuma kalo udah deket doang sama tuh orang baru bisa lancar ngomongnya. Aku tertarik sama bidang kuliner, tapi aku cuma suka makannya, nggak bisa masaknya. Aku suka olahraga, tapi sebenernya cuma suka liat pemainnya yang kece doang, sih..

Tapi satu yang aku yakini aku bisa.

Apaan?

Bernafas buat kamuuu~

Hingga tulisan ini diturunkan, aku masih galau mikirin cita-cita. Abisnya aku nggak punya bidang yang aku geluti bener-bener dan nggak ada nilai akademikku yang sempurna. Kalo ada sih, udah aku targetin untuk masa depan. Sumpah, rasanya hidupku datar-datar aja. Pengen tapi nggak kepo. Bisa tapi nggak canggih. Hmm... Untungnya Wi-Fi punya klinik sebelah nyala terus (?).

Apalagi kalo ngeliat nilai rapor semester kemarin, bikin aku down lagi. Bikin aku pusing lagi buat mikir masa depan. But, life must go on. Bumi nggak akan nunggu kamu untuk ngikutin doi jalan.

Untuk yang terakhir di tulisan gajeku kali ini, aku ingin berterimakasih pada orang yang bikin kutipan ini:

Kita harus jatuh untuk bisa bangkit lagi.

See you!

Selasa, 20 Mei 2014

Pagi!

Pagi ini aku terbangun dengan lelah.

Matahari rupanya sudah tinggi, entah dibantu siapa ia sudah mencapai puncak itu. Kokok ayam jantan sudah tak terdengar sejak beberapa waktu lalu. Mungkin ayam juga terlalu lelah menjalani rutinitasnya membangunkan umat manusia, akibat keseringan begadang demi menggulir timeline. Hanya alarm yang masih bersedia berteriak demi majikannya terjaga.

Mata belum terbuka, namun tanganku sudah meraba sisi tempat tidurku. Indraku mencari benda pipih keras yang mengaduh nyaring. Dapat. Lalu jemariku yang sudah terlatih memencet tombol di sisi benda itu agar raungannya berhenti.

Sesaat kemudian.. Mungkin beberapa menit setelahnya, akhirnya mataku membuka dengan susah payah. Suara-suara di dalam kepalaku menyuruhku untuk terlelap kembali, namun kucoba berontak.

Lalu datang kilasan-kilasan mimpi semalam.

Aku bermimpi sedang bercengkrama dengan teman-temanku. Ada sahabatku, ada juga kamu. Kamu, iya kamu. Iya, kamu yang di situ. Aku heran juga mengapa kamu bisa mampir di mimpiku. Padahal, kita hanya teman. Ehm.. Iya, kan? Tidak lebih, kan? Oke stop.

Aku heran kamu bisa mampir ke mimpi(-mimpi)ku. Padahal kita cuma teman biasa. Kita bukan sahabat. Kita tidak pernah mengobrol berdua dengan intens. Kita tidak pernah main bersama. Bahkan aku tidak pernah memperhatikan raut wajahmu dengan detail. Tapi kamu ada di mimpiku. Dengan porsi cerita yang besar di sana.

Namun seringkali, seseorang yang hadir di mimpi kita bahkan belum pernah kita temui. Aku heran. Lalu apakah orang itu nyata, atau hasil rekayasa otak semata?

Masa, sih?
Atau... Kamu memikirkanku sebelum kamu tidur? Ya, Tuhan. Aku tidak tahu harus bereaksi bagaimana. Senangkah? Untuk apa? Toh, kita hanya teman biasa. Sedihkah? Biasa saja. Toh, kehadiranmu di mimpiku tidak merugikanku.

Atau.. Kamu datang karena sejujurnya aku yang meminta? Mungkin kamu mampir karena hati kecilku berkehendak begitu? Tapi, untuk apa aku meminta. Toh, kita hanya teman, kan?

Entahlah.

Namun aku tetap harus berterima kasih padamu karena sudah meramaikan acara malamku, meski harus meninggalkan jejak ketidakpastian.

Minggu, 18 Mei 2014

Kecintaanku Terhadap Buku

Selamat pagi!

Selamat Hari Buku Nasional!
Oke, sebenernya aku tau kalo aku telat. Hari Buku Nasional udah dirayain kemarin, 17 Mei. Tapi berhubung baru sempet nyantol ke internet sekarang, jadi nggak apa-apa ya telat dikit.. Cuma telat 9 jam dari tanggal 17 kok :p

Tapi sebenernya di dalam hatimu kamu nyalahin aku kalo telat ngucapin selamat Hari Buku Nasional nggak, sih? Atau sebenernya kamu lupa kalo kemarin itu Hari Buku Nasional? Atau jangan-jangan kamu malah nggak tahu kalo kemarin itu adalah Hari Buku Nasional? Ya ampun, masa nggak tahu? Oke, aku kasih tahu aja. Hari Buku Nasional Indonesia dirayakan setiap tanggal 17 Mei setiap tahun. Awalnya, pada 17 Mei 1980 Perpustakaan Nasional di Jakarta sana mencanangkan tanggal tersebut sebagai Hari Buku Nasional. Biar apa? Biar masyarakat Indonesia nggak kudet dan suka baca buku, dong! Eh, tapi kenapa disebutnya Hari Buku Nasional, ya? Kenapa bukan Tanggal Buku Nasional? Nggak penting juga kali, ya.. :p

Tapi rupanya tujuan yang diharapkan dari penetapan Hari Buku Nasional belum sepenuhnya terlaksana. Buktinya :
1. Masih banyak orang yang nggak suka baca buku
Sebagai pelajar, tugasku nggak susah-susah amat sebenernya. Cuma belajar dan baca buku. Wajib baca buku pelajaran biar bisa nyantol kalo guru lagi ngejelasin pelajaran di depan kelas. Tapi aku sih masih susah kalo disuruh rutin baca buku pelajaran. Paling pol ya baca buku pelajaran kalo mau ulangan aja *ups ._.
Taaapiiii.. Kalo baca novel aku suka banget! Bisa nih cek akun goodreads-ku. Emang sih belum banyak buku novel yang kubaca, tapi pasti ada perasaan bahagia gitu tiap baca novel :D Ada rasa bahagia saat melahap kata demi kata di novel yang aku pegang, pegangnya aja harus hati-hati, takut rusak.. Dan aku nggak mau cuma sekadar menikmati kata-kata di buku orang, aku harus bisa merangkai kata-kataku sendiri :')

Kalo aku baca buku pelajaran masih susah tapi kalo baca novel gampang, ada juga temen-temenku yang baca novel aja males. Padahal kan ya baca novel itu seru. Bisa menyelami kehidupan orang lain, ngambil hikmah di setiap kisah.. Seru banget, kan? Tapi masih aja ada yang nggak suka baca..

Ada juga beberapa orang tua temen-temenku yang nggak ngebolehin anaknya baca novel (termasuk nenek-kakekku) -_- Lho, apa salah kami? Membaca kan bagus. -_- Tiap aku pegang novel, aku selalu dimarahin. Terus disuruh belajar. Yaaa ampun, aku kan lagi belajar juga lewat baca novel! Kalo baca novel aja dilarang-larang, terus anaknya malah jadi nggak suka baca, lha gimana mau rajin belajar? Belajar kan bisa lewat baca.. Lha kalo baca yang ringan-ringan kaya novel aja nggak boleh, gimana bisa suka belajar buku pengetahuan? Sumpah aku jengkel sama pola pikir orang kaya gitu. Alhasil kalo baca novel aku harus sembunyi-sembunyi dari kakek-nenek -_- Nyatanya, baca novel udah kulakukan dari SD dan nggak bikin nilaiku jadi turun kok ._.

2. Nggak ada toko buku
Oh em ji heloooooow! Di daerahmu nggak ada toko buku?

Sama!

Di daerahku, Kecamatan Pengasih, Kabupaten Kulon Progo, DIY, nggak ada toko buku. Sungguh merana sekali diriku.. Di kecamatan sebelah ada, sih, toko buku. Tapi buku yang dijual cuma buku pelajaran sama buku umum gitu -_- Malesin banget. Kalo mau beli novel aku harus merantau ke kabupaten sebelah dulu, baru bisa dapet.

Kalo perpustakaan ada nggak?
Nggak. Adanya di kecamatan sebelah. Itupun ribet pendaftarannya, aku jadi males bikin kartu anggota -_-

Kalo taman bacaan?
Dulu sih ada.. Tapi sekarang menyublim. Aku nggak tahu kenapa sekarang udah tutup..

Oh, Tuhan.. Kenapa kecamatanku miskin tempat baca buku?

3. Harga buku mahal
Heran, harga buku sekarang masih mahal aja. Kalo mau beli buku aku harus puasa berhari-hari dulu, terus nabung dari uang jajan, terus berangkat deh ke kabupaten sebelah buat beli buku. Itu pun harus pake bensin! Kebayang betapa berat perjuangan diriku buat ngedapetin buku doang! Apalagi kalo bukunya terbitan penerbit bagus, tambah mahal. Apalagi kalo bukunya terjemahan, tambah mencekik. -_-

Padahal, udah ada pihak yang berani menetapkan Hari Buku Nasional. Tapi fasilitasnya aja kurang. Harga buku mahal, toko buku nggak ada..

Harapanku sih, di setiap kecamatan ada gitu toko buku :3 Yaaa, minimal taman bacaan/perpustakaanlah, biar semua orang tahu bahwa baca buku itu asyik! Baca buku nggak cuma saat ada tugas doang.

Ada banyak nilai yang bisa kita petik dari buku tersebut. Buku itu banyak manfaatnya. Satu buku bisa kita baca ribuan kali, oleh ribuan orang, dan kita kalo minjemin buku bisa dapet ribuan pahala! Enak banget, kan, bagi-bagi ilmu.

Mungkin segini dulu aja ocehanku tentang buku.. Di akhir tulisan ini, aku mau pamerin sedikit koleksi novelku. Eh, tapi itu belum semua. Ada beberapa yang dipinjem temen.
http://instagram.com/lajengpadma
Ada yang bersedia menambah koleksi novelku?

Selasa, 13 Mei 2014

Suka Duka Jadi Anak (Kelas Dua) SMA

Masa-masa SMA katanya adalah masa sekolah yang paling indah, paling manis, dan paling menyenangkan. Dan, aku setuju dengan pendapat itu.

(Idealnya) kita ngerayain sweet seventeen waktu kelas dua atau tiga SMA. Sweet seventeen ini cuma sekali seumur hidup (iyalah!), dan ketika kita udah melaluinya kita udah dianggap dewasa. Bagi yang punya pacar ataupun enggak, sweet seventeen biasanya manis banget. Contohnya aku, waktu ultah ke-17 bulan Agustus lalu. Biasanya ulang tahunku nggak pernah dirayain dengan potong kue atau apapun itu ya, emang dasarnya aku yang nggak suka sih.. Tapi waktu ultah ke-17, sahabat dan keluargaku ngasih kue :') Aku menghargai banget :) Walaupun aku jomblo, banyak yang sayang kok :')

Tahun lalu aku naik ke kelas dua SMA. Aku udah ninggalin pelajaran yang nggak ada di jurusanku. Tapi di kelas dua ini aku keenakan.. Ngerasa udah masuk jurusan yang dipengenin, terus jarang belajar. Aku banyak menghabiskan waktu buat main keluar dan jarang merhatiin guru. Alhasil nilai rapor semester satu anjlok. Padahal nilai rapor semester satu sampai lima dibutuhkan untuk seleksi masuk perguruan tinggi lewat jalur undangan. Kalaplah aku..

Padahal di kelas dua SMA biasanya lagi akrab-akrabnya temenan. Keenakan main sama temen (mungkin), jadinya nilai turun. Dulu, jaman kelas satu belum begitu kenal kecuali sama temen satu SMP. Mau main masih canggung. Masih sering flashback ke masa SMP, terus nggak bisa move on. -_-

Abis naik ke kelas dua SMA, tetep aja sih butuh penyesuaian. Mau main sama temen sekelas, eh dianya main sama temennya pas kelas satu dulu (?). Emang nasib nggak punya temen...

Tapi pastinya lama-lama kita bisa menyesuaikan diri dan berbaur dengan lingkungan. Apalagi ternyata temen-temenku di kelas dua ini pada asyik semua :D Sumpah aku nggak nyesel bisa ditempatkan oleh Allah SWT di kelas XI IPA 2. Yah, meskipun aku sering jadi bahan bullying, aku tetep ikhlas :')

Kadang kita main bareng ke rumah salah satu temen (jarang ding -_-). Kadang kita kompak banget ngebully guru, sampe gurunya jengkel dan pernah marah di kelas. Pernah juga kita ngerayain ulang tahun guru :') Kita kompak kalo berangkat sekolah pasti siang semua, sampe jam 7 pagi kelas masih kosong melompong. Kalo jam kosong dan nggak ada tugas, kita pasti rame di kelas, ada yang dengerin musik, nonton film, main remi... *ups :p Kalo ada tugaspun kita pasti dengerin musik, nonton film, dan.... *siap dijitak*. Kalo ada tugas kita kerjain bareng-bareng, bukan nyontek tapi kerjasama :)) Lop yu pul, Elvacto!

Tapiii...

Di masa SMA ini juga kita dituntut untuk mulai memikirkan masa depan. Besok mau ke mana sehabis lulus SMA, mau jadi apa, mau kerja di mana, mau nikah umur berapa, sama siapa.. ._.

Dan aku masih bingung dengan semua itu. Aku belum punya target yang bener-bener aku rencanain. Padahal seperti yang aku sebutkan di atas tadi, nilai di SMA ini bisa dipakai buat masuk perguruan tinggi negeri. Kalo nilai rapornya bagus ya syukur kalo keterima undangan. Kalo nggak? Harus belajar lagi buat tes SBMPTN. Kalo masih gagal? Masih ada sih yang seleksi lewat jalur mandiri. Kalo masih belum diberi kesempatan?

Entahlah..

Saat ini aku masih belum mau mikirin itu. Bukannya aku nggak mau nentuin masa depanku mau gimana. Tapi aku nggak mau terlalu memikirkan itu, nanti malah terlalu terobsesi dan bikin pusing. Yang penting sekarang itu tetap menjalani hidup yang lebih baik lagi, belajar yang rajin biar nilai rapornya naik, dan tetep ngeblog! Oke sip. ;)