Antara Cita-Cita dan Realita

Siang tadi sepulang sekolah, aku duduk manis di depan meja laptop. Sambil mepet-mepetin laptop ke tembok gitu, biar sinyal Wi-Fi-nya nyantol. Ya maklum, pelajar kere yang nggak punya modem gini, yang kepikiran ya cuma nyolong sinyal Wi-Fi punya klinik sebelah. Ihik..

Abis nyantol tuh sinyal, aku jalan-jalan dari satu blog ke blog lain, istilahnya Blogwalking gitu. Buat silaturahmi sama tetangga-tetangga blog. Emang udah kebiasaan gitu kalo main internet pasti buka blog. Kalo nggak ada ide buat ditulis, maka aku baca-baca aja tulisan teman-teman. Kali aja terus dapet inspirasi. Tapi tenang, aku nggak copas lho. :))

Setelah beberapa halaman aku lewati, akhirnya aku tiba di rumah online-nya kawan sebangkuku, namanya Anita Rahayu. Iya, emang blog punya doi sengaja nggak aku kunjungin sejak pertama kali aku buka Google Chrome. Abisnya doi belum pernah ngasih komentar di tulisan blog-ku, jadi males gitu deh. #Kode

Nah, di blog punya doi, aku nemu tulisan INI. Tulisannya emang acak-acakan gitu *digebug*, tapi doi bikin aku sadar juga kalo masalahku sama dia mirip. Kita sama-sama gaje. Kita punya banyak cita-cita, banyak mimpi, banyak harapan di masa depan, tapi (kayanya) usaha kita buat meraih itu semua sangat amat kurang sekali.

Kamu, iya kamu. Kamu pasti punya cita-cita kan? Nah, gimana rasanya kalo suatu hari usaha yang kamu lakukan untuk meraih cita-cita itu kurang maksimal. Pasti sakit, kan?

Jadi gini.. Sebenernya aku belum tau cita-citaku apaan. Ehm, kalo kamu juga kaya gitu, berarti, SELAMAT! Anda termasuk orang-orang yang kece! Eh, bukan. Sebenernya aku kasihan sama diriku sendiri. Aku nggak (mungkin, belum) tahu apa cita-citaku, apa kemampuanku, apa yang aku pengen jalani besok kalo udah dewasa..

Kalo ditanya, "Cita-cita kamu apa?". Aku bakal diam selama seminggu, terus baru jawab, "Masuk surga."

Pasti semua orang punya cita-cita. Aku juga punya.

Lho, tadi katanya belum tahu?! Gimana sih?

Aku punya cita-cita. Tapi sampe sekarang masih ganti-ganti gitu. Belum punya keinginan yang kuat dalam satu bidang.

Dulu waktu masih usia TK, aku kepengen jadi orang kantoran. Gara-gara liat Tanteku kerja di Pemda, aku jadi kepengen. Kayanya keren gitu, pake seragam terus duduk di depan komputer. Dulu aku mikirnya orang kantoran itu kerjaannya enak, cuma tanda-tangan doang. Sekarang aku tahu kalo mau tanda tangan doang jadi artis aja -_-

Masuk SD, cita-citaku ganti. Aku kepengen jadi guru matematika. Abisnya dulu nilai matematikaku bagus, jadi kepingin gitu ngitung-ngitung terus. Sekarang di SMA nggak lagi. Malah menghindar. Makin gede, otakku makin bisa nalar juga. Ternyata matematika nggak sekadar berhitung satu sampai sepuluh, tapi ada aplikasinya. Ya, kamu taulah, yaa.. Kaya logaritma, fungsi, limit, turunan, suku banyak, suku dikit, suku dayak, suku asmat.... Asdfghjkl.

Di SMP, kepingin jadi pelukis. Soalnya dulu (menurutku) hasil gambarku bagus. Ya, itu penilaian subyektif sih. Siapa juga yang nilai hasil kerjanya sendiri nggak bagus?! Abis itu ganti pengen jadi pengusaha.. Entah pengusaha apa aku lupa juga -_-"

Di SMA sekarang ini, cita-cita aja susah dipikirin, apalagi mikirin pacar... Eh.. Salah fokus.

Semakin dewasa kita, semakin banyak beban pikiran.

Sekarang aku nggak cuma mikirin kesenangan atau kepengin kaya orang lain buat nentuin cita-cita. Aku harus ngeliat bibit-bobot dulu. Iya, kaya milih suami. Eh, pacar aja, deh. Keinginan harus ada, kemampuan harus bisa. Milih A tapi nggak suka ya buat apa? Mending kalo suka tapi belum bisa, itu bisa dipelajari.

Nah.. Masalahnya aku nggak tau passion-ku di bidang apa. Aku suka beberapa hal, tapi nggak bisa-bisa banget, nggak canggih. Aku suka ngegambar. Tapi bagusnya cuma kalo mood juga bagus. Aku suka nyanyi. Tapi di kamar mandi doang. Aku suka nulis. Tapi sering mentok di tengah perempatan. Aku suka berhitung. Tapi kalo ngitung bintang nggak sanggup. Aku suka ngomong di depan orang banyak, tapi cuma kalo udah deket doang sama tuh orang baru bisa lancar ngomongnya. Aku tertarik sama bidang kuliner, tapi aku cuma suka makannya, nggak bisa masaknya. Aku suka olahraga, tapi sebenernya cuma suka liat pemainnya yang kece doang, sih..

Tapi satu yang aku yakini aku bisa.

Apaan?

Bernafas buat kamuuu~

Hingga tulisan ini diturunkan, aku masih galau mikirin cita-cita. Abisnya aku nggak punya bidang yang aku geluti bener-bener dan nggak ada nilai akademikku yang sempurna. Kalo ada sih, udah aku targetin untuk masa depan. Sumpah, rasanya hidupku datar-datar aja. Pengen tapi nggak kepo. Bisa tapi nggak canggih. Hmm... Untungnya Wi-Fi punya klinik sebelah nyala terus (?).

Apalagi kalo ngeliat nilai rapor semester kemarin, bikin aku down lagi. Bikin aku pusing lagi buat mikir masa depan. But, life must go on. Bumi nggak akan nunggu kamu untuk ngikutin doi jalan.

Untuk yang terakhir di tulisan gajeku kali ini, aku ingin berterimakasih pada orang yang bikin kutipan ini:

Kita harus jatuh untuk bisa bangkit lagi.

See you!

Komentar

  1. Hahahaa gue terharu Jeng, nama gue disebut -_- tapi ngejlep jga :'(

    BalasHapus

Posting Komentar

Berkatalah yang baik atau diam.

Postingan Populer